#ScopusMania?

Print Friendly, PDF & Email

Sebagai insan Le-Academia, pastilah bapak/ibu sekalian pernah mendengar betapa seksinya si Scopus ini. Saking seksinya, dimana-mana disebut, di bagian kampus mana-mana juga selalu terdengar gaungnya. Mulai dari di kantin, warung bakso, ruang tunggu dosen, perpustakaan, ruang kelas, ruang dapur, yaa pokoknya demikianlah populernya nama tersebut.

Tapi, meskipun seksi, banyak juga yang belum tau, siapa si mbah Scopus itu? Trus kalo dijawab.. itu lhoo tukang ngindeks.  Trus nanya lagi.. nge-index apaan? Naah jadilah kita terpaksa berpanjang lebar bercerita tanpa menunjukkan bukti-bukti nyata seperti apakah scopus itu.

Konon scopus ini sangat terkenal, sehingga sering dijadikan berbagai syarat dan ketentuan berlaku (lhoo kok??), misalnya.. mau sidang kemajuan ketika kuliah S3, harus sudah publish di Scopus…, mau ngetop di antara sesama akademisi? yaaa publish di scopus… mau dapet diskon makan di kantin kampus? yaaa masuk scopus juga laah.. pokoknya, saking bergengsolnya si scopus ini, banyak juga para temen-temen yang merasa sangat puas dan berbesar hati begitu namanya sudah terdeteksi di scopus.  Ya wajaar siih, soalnya kita nggak bisa maksa-maksa kalo pengen masuk scopus. Masak mau bilang.. Scopus.. pliiis deeh, terima aku..!!  Tulisan aku kan kereen, cakep, bermutu, sangat kekinian, dlsb, mosok nggak bisa nyelipin namaku di scopus?? Yaa ndak bishaa..!! Supaya lebih jelas.. marilah kita simak tanya jawab Neng Tika dengan siMbah berikut ini.

SiMbah sedang duduk sopan di atas meja, ketika berkonsultasi dengan Neng Tika mengenai masalah Scopus

Neng Tika :  Mbah, Neng mau nanya,  apa aja syaratnya supaya bisa masuk Scopus?

SiMbah  :

  • Pertama, ya harus mandi kembang tujuh rupa, puasa mutih (minum air putih, makan nasi putih, pake sepatu putih, pake tas putih, trus jangan lupa rajin sikat gigi sampe putih).
  • Kedua ya harus publiikasi di publikasian (baik berupa jurnal, prosiding, atau sekarang juga bisa berupa buku) yang memang di-index oleh scopus.

Neng Tika : Waah puasa mutih mah nggak perlu. Neng Tika kan sudah putiiih seputih RGB koordinat 1,1,1.  Cuma eNeng belum jelas, yang kayak gimana siih publikasi yang diindex oleh scopus?

SiMbah : Yaa, kalo jurnal atau prosiding yang baru terbit, tentunya harus mendaftarkan diri. Kecuali kalo yang sudah sangat kakoncara kamana-mana.. otomatis sudah ada di scopus dari jaman dahulu kala. Cuma ya.. ada harga ada rasaa laah, buat masuk publikasi yang seperti ini, kita harus sabar mengantri.

Neng Tika : Gimana cara mendaftarkan diri ke scopus?

SiMbah : Yaa si pengurus publikasinya harus mengirimkan surat cinta, berikut segepok persyaratan. Mari kita tengok apa aja syarat minimalnya, seperti yang tercantum pada situs penerbit Elsevier, sbb:

Jadi, jelaslah bahwa, untuk jurnal aja, harus terbit minimal 2 tahun baru bisa diusulkan untuk dievaluasi (baru diusulkan lhoo, bisa aja nanti ujung2nya ditolak).

Neng Tika : Trus, bagemana dengan prosiding? bisa masuk scopus kah?

SiMbah : Lhaa  ya jelas bishaa thoo? Asalkan memenuhi syarat minimum jurnal di atas, artinya harus minimal peer review, punya ISSN, dan ditulis dalam bahasa Inggris, minimal abstraknya.  Jadi buat prosiding siih nggak perlu nunggu dua tahun jugaa kaleee…

Neng Tika : Apakah setiap prosiding itu bisa yaqqwuiiin dan pasti bahwa mereka akan dimuat di scopus?

SiMbah : Eehm.. menurut pendapat Mbah nih ya… , cuma pendapat,  yang didasari oleh logika dan penalaran setelah membaca-baca beberapa situs konferensi, sepertinya nggak bisa yaqqwwiiin di awal, karena  eh karena.. kan harus dikirimkan dulu, berarti harus jadi dulu prosidingnya, ada bukti-bukti pendukung persyaratan minimum. Syarat yang paling menentukan “kapan” prosiding bisa dipertimbangkan (inget lhoo baru dipertimbangkan) dimuat adalah “peer-review”, yang menurut pendapat Mbah lagi,kayaknya harus ada bukti misalnya bukti imel-imel korespondensi, dlsb.

Neng Tika: Tapi anuuu mbah, kok ada sii konperensi yang tiba-tiba ngejanjiin dengan haqqul yaqqqin bahwa mereka pasti akan terindeks scopus?

SiMbah : Bentar…bentar neng…, menurut Mbah, kalo ada panichia konperen yg berani janji seperti itu, pastilah si panichia ini menjanjikan bahwa paper pada seminar tersebut akan diterbitkan dalam salah satu jurnal atau sejenis bentuk jurnal, yang memang sejarahnya sudah terindex di Scopus.

Neng Tika : Naah itu dia mbah, katanya semua paper, semua paper yang keterima.. bakal dimuat di jurnal bla..bla…

SiMbah : Ehhm.. gini neng…. dimuatnya itu bisa macem-macem neng!! Bisa :

  1. Dimuat di prosiding sebagian,  yang oke-oke ditawarkan untk dimuat di jurnal. Mbah dulu pernah waktu masih muda belia ngikutin konperen kayak gini. Tuh paper akhirnya nongol juga di prosiding setelah ampir setaun, untuk mbah belum keburu game over… hahaha… Setelah mbah tanya ke panichia, napa sii lama amiiir? Jawabnya.. “maaf mbah, kita tuh sibuk bingittss milihin mana paper yang mau masuk jurnal A, jurnal B, jurnal C, naah sisanya yang #nggaklaku, kita masukin prosiding seminar”. Deeuh, jelaslah  mengapa paper Mbah cuma ada di prosiding, karena #nggaklaku.. hahaha..
  2. Dimuat di prosiding seminar, yang kemudian di’convert’ menjadi jurnal, tapi satu buku prosiding plek.. plek.. jadi jurnal, cuma mereka nggak bakal berani menyebut menjadi “jurnal”, biasanya depannya ditambahin tulisan Procedia of …..bla..blaa..  dan biasanya mereka ngaku terus terang di bagian depannya, bahwa ini merupakan kumpulan artikel yang diambil dari prosiding ABC.
  3. Sudah dimuat di prosiding, tapi tiba-tiba ada jurnal yang #nggaklaku alias sepi peminat, atau mungkin juga jurnal laku bingitts.. tipa-tiba kesengsem sama artikel tersebut. Si penulis disuratin supaya ngirimin ke jurnal. Boleh gitu? Yaa boleh, asalkan diubah-ubah, ditambah-tambah, dibumbui ulang dlsb.

Neng Tika  : Jadi kesimpulannya.. apakah ada kepastian bahwa paper pada satu prosiding tersebut bakal masuk Scopus, mbah?

SiMbah :  Yaa syusyah Neng, kecuali kalo terbit di sebuah procedia atau jurnal (ada juga siii satu jurnal yang ngambil semua paper dari satu konferensi dan bikin edisi khusus konferensi tsb) yang bakal memuat paper kita itu terindeks di scopus.

Neng Tika : Ehhm, taunya darimana mbah?

SiMbah :  Yaa tanya aja scopus, atau tanya mbah google deeh…. tulis aja.. reg.. spasi… nama_jurnal_cantik , eeh maksudnya tulis aja “nama_jurnal” scopus.  Atau ya kalo mau cepet, cari salah satu nama pengarang pada jurnal yang sudah pernah terbit sebelumnya , googling di mesin scopus, keluar nggak? Kalo keluar, ya berarti ada… syudah..

Neng Tika : Trus.. mbah, kalo prosedia ini masup Scopus  nggak mbah?

SiMbah :  Sek yoo, SiMbah liat dulu.. [sambil benerin kacamata]…! Eehm..nampaknya ya neng.. nampaknya lhoo.. diragukan.. Soale kalo menurut pengakuan langsung dari situsnya Elsevier, nampaknya udah nggak neng, tuh baca paragrap paling bawah.. coba baca sama Neng sendiri, takutnya  mbah salah baca.. maklum sudah pikun Neng..!!

Neng Tika  : Whaat .. ?? udah enggak?? kan konon procedia itu sangat terkenal mbaah??

SiMbah :  Iyaaa.. iyaa.. mbah tau.. sangat terkenal, kan kata tulisan di atas juga, sementara, tapi sudah sejak tahun 2009, so pasti udah menjadi sementahun, bukan sementara lagi.  Mau bukti yang lebih akurat? Niih mbah kasi bocoron milik mbah sendiri yaaa…

Mbah punya publikasi di prosedia tsb, tahun 2011,  Sebage buktinya, liat aja ndiri di link ini yaaa. Tapi judule mbah skrinsut dari portofolio google scholar punya mbah yaaa.. tuuh baca, yang paling atas, sitasinya udah 8.. lumayan kaan?? {sambil ngibas poni dengan gaya alay}

Sekarang marilah kemari, kita googling. Biar tuek dan peyot gini, mbah pernah mejeng di scopus juga lhoo. Tapi googling nya nggak usah lewat scopus juga, suka nggak nemu soalnya [Jiaah.. si mbah.. boong ngkalee ya…!! pura-pura masuk scopus ngkali yaa!!]. Googling lewat repository kampus kita aja.  Niih hasilnya.. terdeteksi 4 tuh, sejak taun 2009 {ngibas poni lagi, dengan gaya alay..}. Liat kaaan, itu judul yang diatas nggak adhaaa.. nggak ada di hasil search ini. Padahal jelas-jelas paper itu ada di procediaa bla..bla..bla..tersebut. Jadi, apa coba kesimpulannya?

Neng Tika : Ooooo, ngonooo thooo mbah… Kulo baru mengertos sekarang mbah, baru percayaa.. Tapi mbah, nggak apa-apa kan nggak ada di Scopus?

SiMbah :  Yaa nggak apa-apa juga ngkaleee, ente kalo mau nulis ya nulis aja.. nggak usah ada di scopus juga nggak apa2. Entar-entar kalo ente dah pinter nulis, nasib baik pas nemu seminar murah meriah, dan ternyata bermutu dan bercowet, sapa tau sama si panitia prosidingnya dikirimin ke scopus, dan taraaaa… ente ada juga tuuh di scopus. Niih, mbah cuma mau ngasih info ya… tuh paper yang paling atas, yang taun 2014, itu tuuh ada ngkali 3 bulanan baru nongol di IEEEXplore, dan baru sekitar 6 bulan kemudian disuratin panitia, katanya dah ada di Scopus. Padahal waktu ikutan seminarnya, bukan mbah pilih berdasarkan Scopus-nya lhoo!! Wong pertamanya nggak ada janji-janji bakal nongol di Scopus.  Mbah pilih karena murah, terjangkau, deket, dan yang penting, keburu bikin papernya.  Trus, yang nongol di Procedia juga nggak tiba-tiba taraaa….!! Pertama mbah ikut seminar namanya ICeL2011, November 2011,  memang janjinya mau masuk prosedia siih.  Enam bulan setelah seminar, si Panitia nyuratin minta kesediaan kita untuk pindah ke procedia, ya mbah oke-oke aja… 6 bulan kemudian barulah artikel tersebut ada di Procedia (Desember 2012), dan baru bisa diakses awal Januari 2013.

Jadi, kesimpulannya…. kata siapaaa pengen nongol di sciencedirect itu gampang?? Sussyaah menurut siMbah maah…!!  Tapi, ya nggak susah juga, asal bersabar, dan jangan suka menarget-narget, tapi nggak bikin apa-apa juga.. misal.. Eiitss.. nanti sayah mah bakal di Jurnal doong, saya nggak akan nulis buat seminar abal-abal aah, harus yang masuk Scopus,  ISI Thomson, EI Compedex, Springbed, dlsb laah.. Tapiiii, de facto nya nggak bikin satu tulisanpun, baik untuk kelas abal-abal maupun kelas berat.  Perinsip siMbah maah simpel aja neng, kalo kata bahasa tetangga maah… Write It, send it, and forget it…!!

And the last, buat Neng Tika, sini… siMbah bisikin, apa yang paling romatis buat penulis picisan kayak siMbah ini? Yaitu ketika kau sebut namaku pada …”paper” mu.. kaya contoh berikut ini niih.  Aduuh.. rasanya langsung deeh melayaaang.. saking ge-er nya….. ha..ha.. ha.. Kalo dah gitu, nggak penting deeh masuk Scopus atau nggak.. makin banyak yang nyebut rasanya makin merasa gimanaa gitchhuuu lhoo….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *